Pelatihan Otak

Tahapan Perkembangan Kemampuan Kognitif Pada Anak

Perkembangan Kemampuan Kognitif 

 

Definisi

Kemampuan kognitif adalah konstruksi proses berpikir, termasuk mengingat, pemecahan masalah, dan pengambilan keputusan, sejak kecil menuju remaja hingga dewasa.

 

Deskripsi

Pernah dipercaya bahwa bayi tidak memiliki kemampuan untuk berpikir atau membentuk ide-ide kompleks dan tetap tanpa kognisi sampai mereka belajar bahasa. Sekarang diketahui bahwa bayi menyadari lingkungan mereka dan tertarik pada eksplorasi sejak mereka dilahirkan. Sejak lahir, bayi mulai aktif belajar. Mereka mengumpulkan, memilah, dan memproses informasi dari sekitar mereka, menggunakan data untuk mengembangkan persepsi dan keterampilan berpikir.

Kemampuan kognitif mengacu pada bagaimana seseorang mempersepsikan, berpikir, dan memperoleh pemahaman tentang dunianya melalui interaksi faktor genetik dan belajar. Di antara bidang pengembangan kognitif adalah pengolahan informasi, kecerdasan, penalaran, pengembangan bahasa, dan memori.

Secara historis, perkembangan kognitif anak-anak telah dipelajari dalam berbagai cara. Yang paling tua adalah melalui tes-tes intelijen, seperti tes Stanford Binet Intelligence Quotient (IQ) yang banyak digunakan, yang pertama kali diadopsi untuk digunakan di Amerika Serikat oleh psikolog Lewis Terman (1877–1956) pada 1916 dari model Perancis yang dirintis pada tahun 1905. Penilaian IQ adalah berdasarkan konsep “usia mental”, yang menurutnya skor seorang anak dengan kecerdasan rata-rata sesuai dengan usianya, sedangkan kinerja anak berbakat sebanding dengan anak yang lebih tua, dan skor pelajar yang lambat sama dengan anak yang lebih muda. Tes IQ secara luas digunakan di Amerika Serikat, tetapi mereka mendapat kritik yang meningkat karena mendefinisikan kecerdasan terlalu sempit dan karena bias dalam hal ras dan gender.

Berbeda dengan penekanan yang ditempatkan pada kemampuan asli anak dengan tes kecerdasan, teori belajar tumbuh dari hasil yang dilakukan oleh peneliti behavioris seperti John Watson (1878–1958) dan B. F. Skinner (1904–1990), yang berpendapat bahwa anak-anak benar-benar lunak. Teori belajar berfokus pada peran faktor lingkungan dalam membentuk kecerdasan anak, terutama pada kemampuan anak untuk belajar dengan perilaku tertentu dihargai dan yang lain tidak.

 

Teori perkembangan kognitif Piaget

Teori yang paling terkenal dan berpengaruh dalam perkembangan kognitif adalah psikolog Perancis, Jean Piaget (1896–1980). Teori Piaget, pertama kali diterbitkan pada tahun 1952, tumbuh dari dekade pengamatan ekstensif anak-anak, termasuk miliknya, di lingkungan alaminya yang bertentangan dengan eksperimen laboratorium dari behavioris. Meskipun Piaget tertarik pada bagaimana anak-anak bereaksi terhadap lingkungan mereka, dia mengusulkan peran yang lebih aktif untuk mereka daripada yang disarankan oleh teori belajar. Dia membayangkan pengetahuan seorang anak terdiri dari skema, unit dasar pengetahuan yang digunakan untuk mengatur pengalaman masa lalu, dan berfungsi sebagai dasar untuk memahami yang baru.

Skema terus dimodifikasi oleh dua proses pelengkap yang Piaget sebut dengan asimilasi dan akomodasi. Asimilasi mengacu pada proses mengambil informasi baru dengan memasukkannya ke dalam skema yang ada. Dengan kata lain, orang mengasimilasi pengalaman baru dengan menghubungkannya dengan hal-hal yang sudah mereka ketahui. Di sisi lain, akomodasi adalah apa yang terjadi ketika skema itu sendiri berubah untuk mengakomodasi pengetahuan baru. Menurut Piaget, perkembangan kognitif melibatkan upaya berkelanjutan untuk mencapai keseimbangan antara asimilasi dan akomodasi yang ia sebut equilibrium.

Baca Juga: 13 Tips untuk Meningkatkan Kekuatan Konsentrasi pada Anak

Pusat dari teori Piaget ini adalah prinsip bahwa perkembangan kognitif terjadi dalam serangkaian empat tahapan universal yang berbeda, masing-masing ditandai dengan tingkat pemikiran yang semakin canggih dan abstrak. Tahapan-tahapan ini selalu terjadi dalam urutan yang sama, dan masing-masing dibangun di atas apa yang telah dipelajari pada tahap sebelumnya. Mereka adalah sebagai berikut:

  1. Tahap sensorimotor (bayi): Pada periode ini, yang memiliki enam sub-tahap, kecerdasan ditunjukkan melalui aktivitas motorik tanpa menggunakan simbol. Pengetahuan tentang dunia terbatas, tetapi berkembang, karena didasarkan interaksi dan pengalaman fisik. Anak-anak memperoleh objek permanen di sekitar usia tujuh bulan (memori). Perkembangan fisik (mobilitas) memungkinkan anak untuk mulai mengembangkan kemampuan intelektual baru. Beberapa kemampuan simbolis (bahasa) dikembangkan pada akhir tahap ini.
  2. Tahap pra-operasional (balita dan anak usia dini): Pada periode ini, yang memiliki dua sub tahap, kecerdasan ditunjukkan melalui penggunaan simbol, penggunaan bahasa matang, serta memori dan imajinasi dikembangkan, tetapi pemikiran dilakukan secara non-logis, cara non-reversibel. Pemikiran egosentris lebih dominan.
  3. Tahap operasional konkret (SD dan awal masa remaja): Pada tahap ini, dicirikan oleh tujuh jenis konservasi (jumlah, panjang, cair, massa, berat, luas, dan volume), kecerdasan ditunjukkan melalui manipulasi simbol yang logis dan sistematis terkait dengan objek konkrit. Pemikiran operasional berkembang (tindakan mental yang reversibel). Pikiran egosentris berkurang.
  4. Tahap operasional formal (masa remaja dan dewasa): Pada tahap ini, kecerdasan ditunjukkan melalui penggunaan logis dari simbol yang terkait dengan konsep abstrak. Di awal periode, ada sebuah jalan kembali ke pemikiran Hanya 35 persen lulusan sekolah menengah di negara industri yang mendapatkan operasi formal; banyak orang tidak berpikir secara formal saat dewasa.

Alternatif paling signifikan dari karya Piaget adalah pendekatan pemrosesan informasi, yang menggunakan komputer sebagai model untuk memberikan wawasan baru tentang bagaimana pikiran manusia menerima, menyimpan, mengambil, dan menggunakan informasi.

Para peneliti yang menggunakan teori pemrosesan informasi untuk mempelajari kemampun kognitif pada anak-anak telah berfokus pada bidang-bidang seperti peningkatan bertahap dalam kemampuan anak-anak untuk mengambil informasi dan fokus secara selektif pada bagian-bagian tertentu dan rentang perhatian mereka yang meningkat serta kapasitas untuk penyimpanan memori. Sebagai contoh, para peneliti telah menemukan bahwa kemampuan memori yang superior dari anak-anak yang lebih tua sebagian disebabkan oleh strategi menghafal, seperti mengulangi item untuk menghafalnya atau membagi mereka ke dalam kategori.

 

 

Fase Perkembangan Kemampuan Kognitif

 

Masa bayi

Begitu mereka lahir, bayi mulai belajar menggunakan indra mereka untuk menjelajahi dunia di sekitar mereka. Kebanyakan bayi yang baru lahir dapat fokus dan mengikuti objek bergerak, membedakan nada dan volume suara, melihat semua warna dan membedakan warna dan kecerahannya, dan mulai mengantisipasi peristiwa, seperti mengisap saat melihat puting. Pada usia tiga bulan, bayi dapat mengenali wajah; meniru ekspresi wajah orang lain, seperti tersenyum dan mengerutkan kening; dan menanggapi suara yang familiar.

Pada usia enam bulan, bayi baru mulai memahami bagaimana dunia di sekitar mereka bekerja. Mereka meniru suara, menikmati mendengar suara mereka sendiri, mengenali orangtua, takut orang asing, membedakan antara benda hidup dan mati, dan jarak dasar pada ukuran objek. Mereka juga menyadari bahwa jika mereka menjatuhkan suatu objek, mereka dapat mengambilnya lagi. Pada usia empat hingga tujuh bulan, bayi dapat mengenali nama mereka.

Dengan sembilan bulan, bayi dapat meniru gerakan dan tindakan, bereksperimen dengan sifat fisik objek, memahami kata-kata sederhana seperti “tidak,” dan memahami bahwa objek masih ada bahkan ketika mereka tidak dapat melihatnya. Mereka juga mulai menguji tanggapan orangtua terhadap perilaku mereka, seperti melempar makanan ke lantai. Mereka mengingat reaksi dan menguji orangtua lagi untuk melihat apakah mereka mendapat reaksi yang sama.

Pada usia 12 bulan, bayi dapat mengikuti objek yang bergerak cepat; dapat mengucapkan dua hingga empat kata, termasuk “mama” dan “papa”; meniru suara binatang; mengaitkan nama dengan objek; mengembangkan keterikatan pada objek, seperti mainan atau selimut; dan mengalami kecemasan perpisahan ketika jauh dari orangtua mereka. Pada usia 18 bulan, bayi dapat memahami sekitar 10–50 kata; mengidentifikasi bagian-bagian tubuh; merasakan rasa kepemilikan dengan menggunakan kata “saya” dengan orang atau benda tertentu; dan dapat mengikuti petunjuk yang melibatkan dua tugas yang berbeda, seperti mengambil mainan dan memasukkannya ke dalam kotak.

 

Balita

Antara 18 bulan hingga tiga tahun, balita telah mencapai tahap “sensorimotor” teori perkembangan kognitif Piaget yang melibatkan pemikiran yang belum sempurna. Misalnya, mereka memahami kelanggengan benda dan orang, secara visual mengikuti perpindahan objek, dan mulai menggunakan instrumen dan alat. Balita mulai berusaha untuk lebih mandiri, yang dapat menghadirkan tantangan bagi orangtua yang peduli akan keselamatan mereka. Mereka juga memahami disiplin dan perilaku apa yang pantas dan tidak pantas, dan mereka memahami konsep kata-kata seperti “tolong” dan “terima kasih.”

Anak usia dua tahun harus mampu memahami 100 hingga 150 kata dan mulai menambahkan sekitar sepuluh kata baru per hari. Balita juga memiliki pemahaman emosi yang lebih baik, seperti cinta, kepercayaan, dan rasa takut. Mereka mulai memahami beberapa aspek biasa dari kehidupan sehari-hari, seperti berbelanja makanan, memberi tahu waktu, dan dibacakan.

 

Preschool

Anak-anak preschool, yang berusia tiga hingga enam tahun, harus berada pada tahap “praoperasional” teori perkembangan kognitif Piaget, yang berarti mereka menggunakan citra dan kemampuan ingatan mereka. Mereka harus dikondisikan untuk belajar dan menghafal, dan pandangan mereka tentang dunia biasanya sangat egois. Anak-anak preschool biasanya juga telah mengembangkan keterampilan interaksi sosial mereka, seperti bermain dan bekerja sama dengan anak-anak lain di usia mereka sendiri. Hal ini normal bagi anak-anak preschool untuk menguji batas kemampuan kognitif mereka, dan mereka belajar konsep dan tindakan negatif, seperti berbicara kembali kepada orang dewasa, berbohong, dan bullying. Perkembangan kognitif lainnya pada anak-anak preschool mengembangkan rentang perhatian yang meningkat, belajar membaca, dan mengembangkan rutinitas terstruktur, seperti melakukan pekerjaan rumah tangga.

 

Usia Sekolah

Anak-anak usia sekolah yang lebih muda, enam hingga 12 tahun, harus berada pada tahap “operasi konkret” teori perkembangan kognitif Piaget, yang dicirikan oleh kemampuan untuk menggunakan tindakan logis dan koheren dalam berpikir dan memecahkan masalah. Mereka memahami konsep keabadian dan konservasi dengan belajar bahwa volume, berat, dan angka mungkin tetap konstan meskipun ada perubahan dalam penampilan luar. Anak-anak ini harus dapat membangun pengalaman masa lalu, menggunakan mereka untuk menjelaskan mengapa beberapa hal terjadi. Rentang perhatian mereka harus meningkat seiring bertambahnya usia, dari mampu fokus pada tugas selama sekitar 15 menit pada usia enam hingga satu jam pada usia sembilan tahun.

Baca Juga: Cara Mengembangkan Kemampuan Motorik Anak

Remaja, usia 12 hingga 18 tahun, harus berada pada tahap “operasi formal” teori perkembangan kognitif Piaget. Hal ini ditandai dengan kemandirian yang meningkat untuk memikirkan masalah dan situasi. Remaja harus mampu memahami abstraksi murni, seperti filsafat dan konsep matematika yang lebih tinggi. Selama usia ini, anak-anak harus dapat belajar dan menerapkan informasi umum yang diperlukan untuk beradaptasi dengan situasi tertentu. Mereka juga harus dapat mempelajari informasi dan keterampilan khusus yang diperlukan untuk suatu pekerjaan. Komponen utama dari perjalanan melalui masa remaja adalah transisi kognitif. Dibandingkan anak-anak, remaja berpikir dengan cara yang lebih maju, lebih efisien, dan umumnya lebih kompleks. Kemampuan ini dapat dilihat dalam lima cara.

  • Pertama, pada masa remaja individu menjadi lebih mampu daripada anak-anak untuk memikirkan tentang apa yang mungkin, daripada membatasi pemikiran mereka pada apa yang nyata. Sedangkan pemikiran anak-anak berorientasi ke sini dan sekarang  yaitu, untuk hal-hal dan peristiwa yang dapat mereka amati secara langsung remaja dapat mempertimbangkan apa yang mereka amati dengan latar belakang apa yang mungkin; mereka bisa berpikir secara hipotetis.
  • Kedua, selama perjalanan ke masa remaja, individu menjadi lebih mampu berpikir tentang ide-ide abstrak. Sebagai contoh, remaja merasa lebih mudah daripada anak-anak untuk memahami jenis-jenis orde tinggi, logika abstrak yang melekat pada permainan kata-kata, peribahasa, metafora, dan analogi. Fasilitas remaja yang lebih besar dengan pemikiran abstrak juga memungkinkan penerapan penalaran canggih dan proses logis untuk masalah-masalah sosial dan ideologis. Hal ini jelas terlihat pada peningkatan fasilitas dan minat remaja dalam berpikir tentang hubungan interpersonal, politik, filsafat, agama, dan moralitas.
  • Ketiga, selama masa remaja, individu mulai berpikir lebih sering tentang proses berpikir itu sendiri, atau metakognisi. Akibatnya, remaja dapat menunjukkan peningkatan introspeksi dan kesadaran diri. Meskipun peningkatan kemampuan metakognitif memberikan keuntungan intelektual yang penting, salah satu produk sampingan yang berpotensi negatif dari kemajuan ini adalah kecenderungan untuk remaja untuk mengembangkan semacam egosentrisme, atau keasyikan intens dengan diri.
  • Perubahan keempat dalam kognisi adalah bahwa berpikir cenderung menjadi multidimensional, daripada terbatas pada satu masalah. Sedangkan anak-anak cenderung untuk memikirkan hal-hal satu aspek pada suatu waktu, remaja dapat melihat hal-hal melalui lensa yang lebih rumit. Remaja menggambarkan diri mereka sendiri dan orang lain dengan istilah yang lebih berbeda dan rumit dan merasa lebih mudah untuk melihat masalah dari berbagai perspektif. Mampu memahami bahwa kepribadian orang tidak sepihak atau bahwa situasi sosial dapat memiliki interpretasi yang berbeda tergantung pada sudut pandang seseorang memungkinkan remaja untuk memiliki hubungan yang jauh lebih rumit dengan orang lain.
  • Akhirnya, remaja lebih mungkin daripada anak-anak untuk melihat hal-hal sebagai relatif, bukan absolut. Anak-anak cenderung melihat hal-hal secara absolut dalam warna hitam dan putih. Remaja, sebaliknya, cenderung melihat hal-hal sebagai relatif. Mereka lebih cenderung mempertanyakan pernyataan orang lain dan kurang cenderung menerima fakta sebagai kebenaran mutlak. Peningkatan relativisme ini bisa sangat menjengkelkan bagi orangtua, yang mungkin merasa bahwa anak-anak remaja mereka mempertanyakan segalanya hanya demi argumen. Kesulitan sering muncul, misalnya, ketika remaja mulai melihat nilai orangtua mereka sebagai relatif berlebihan.

 

 

CognitiveMAPTM dari Branfit

CognitiveMAP™ mengukur 5 sistem kognitif yang menjaga mesin pembelajaran anak selalu berada dalam kondisi prima. BrainFit membantu orangtua untuk memahami keterampilan belajar anak yang unik.

Profil CognitiveMAP™ yang ditampilkan disini menunjukkan kemajuan yang dibuat oleh seorang murid 10 tahun setelah menyelesaikan program latihan SMART selama 8 bulan. Dia mencapai perbaikan yang signifikan pada 5 kemampuan kognitifnya.

 

Apa yang dievaluasi CognitiveMAPTM?

CognitiveMAP TMmengevaluasi kemampuan kognitif siswa dalam 5 sistem kebugaran otak:

Proses Visual

Proses Auditori

Proses sensorik-motorik

Fokus dan daya ingat

Fungsi sosial-emosional

 

Tes apa yang kami gunakan?

Di BrainFit, kami menggunakan tes standar internasional untuk mengevaluasi tingkat kebugaran otak murid kami. Kami semua terbiasa dengan ide-ide mengenai tes berstandart di sekolah. Sebagai contoh tes kebugaran otak, digunakan untuk mengukur kemampuan anak dalam area tertentu dibandingkan dengan anak-anak lainnya dengan usia yang sama.

Tes terstandarisasi dilakukan secara universal dan dinilai menggunakan cara konsisten yang memungkinkan banyak data statistik terkumpul. Oleh karena itu, CognitiveMAP™ memungkinkan kita untuk menentukan “tingkat kebugaran” dari kemampuan kognitif dan belajar murid dengan membandingkan skor tes terstandarisasinya dibandingkan dengan data teman-temannya.

 

 

Leave a Comment





Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial